Pages

Menjadi cermin tamsilankendiri, untuk melakar satu wacana. Buatmu bernama wanita..

Thursday, March 28, 2013

Samrah Mentari

Sang mentari senyumlah sepanjang zaman
Yang memberi segunung sinar harapan
Tiap pagi wajah mu pasti menjelma
Tiap janji tidak kau dustai

Bila mentari enggan tersenyum
Alam jua turut derita bersama

Dengarilah pandangilah sentuhilah rasailah
Yang tertinggal cuma hati dan kalimah

(Bila terbukti) firasat
(Akan bertemu) hakikat
(Pasti semua) akan musnah dan binasa
(Temui arah) haluan
(Agar mengenal) jalanan
(Di waktu pulang) tidak sesat kegelapan

(Ku selami) cintanya
(Ku rindui) nikmatnya
(Tiap masa) kucari segenap suasana
(Ku kagumi) sucinya
(Ku mencari) mistiknya
(Lima waktu) kupasti akan ketemui jua

(Hayatilah) agungnya
(Abadilah) kasihnya
(Dan semoga) mentari sudi lagi bersama

(Syukurilah) nikmatnya
(Kembalilah) padanya
(Dan semoga) mentari masih tersenyum manja


Monday, March 18, 2013

I'm happy

Dear you,

I'm happy. I'm just happy. But I don't know how to transfer this happiness into the words. Yes, that is one of my weaknesses. Admit it. I just want you to know that, I'm happy.

Sincerely Me.



p/s: sekali sekala entry sampah, tak apa kan? :)

Wednesday, March 13, 2013

Untukmu kawan

"Macam best je hidup kau. Ada kerja tetap, ada kereta, ada rumah, ade suami hensem, ada anak-anak comel, ada itu, ada ini, ada bla3.."

Senyum. Sambil mulut cakap
"Eh mana ada, biasa-biasa je la. Kau je yang nampak macam tu"

Sebenarnya orang tu teringin nak cakap,
"Kamu tahu tak aku struggle setiap hari? Setiap kali aku buka mata di setiap pagi? Kamu tahu tak macam mana susahnya nak paksa hati untuk ikhlas dengan apa yang aku buat sekarang? Kamu tahu tak selalu aku terfikir sampai bila aku kena paksa diri? Kamu tahu tak yang aku ni hebat jadi hipokrit? Kamu tahu tak dilema yang aku rasa? Kamu tahu tak berapa juta kali aku bisikkan sabar sambil tarik nafas panjang-panjang-dalam-dalam? Kamu tahu tak harga yang perlu aku bayar sampai kamu nampak hidup aku 'macam best'? Kamu tahu tak setiap hari aku berdoa semoga Allah tunjukkan aku jalan hidup yang sebetul-betulnya untuk aku?"

Tapi orang tu tak perlu cakap macam tu, sebab kamu tak kan tahu. Kamu hanya nampak senang dan gembira dia, kamu tak nampak saat dia bergelut dengan kemahuan dan keterpaksaan. Seperti kata Nadia, hanya kita yang merasa perit jerih perkara ni akan faham apa yang aku rasa dan apa yang dia rasa. Sampai masanya mungkin redha kita sekadar pada mulut, tidak pada sebenar-benarnya. Lalu akal kita memberontak, dan hati kita jadi keliru.

Untukmu kawan, hidup ni memang tak ada yang senang. Aku tahu dan kamu pun tahu. Mungkin kamu nampak perjalanan kehidupan seseorang 'macam best', hakikatnya kamu tak tahu kalau-kalau dia tengah menyapu air mata dalam senyum dia. Untukmu kawan,  bagi setiap hidup sempurna yang kamu lihat sebenarnya ada tangisan yang kamu tak pernah dengar. Untukmu kawan, setiap gundah gulana atau perang jiwa yang bergolak dalam diri seseorang, dia mungkin sekadar simpan peram sendirian tanpa perlu beritahu kamu- hingga kamu lihat dia seolah bahagia sepanjang masa. Untukmu kawan, sekadar pesanan bahawa perjalanan kita berbeza dan semestinya ujian kehidupan kita juga tak sama. Doakan aku kawan, dan aku doakan kamu juga. Semoga setiap keputusan dan pilihan kita, itu yang terbaik.

p/s: ini sekadar situasi biasa

terasa mahu rebah
akan adakah tangan gagah
menghulur ikhlas diri
membawa aku berdiri kembali?
(Segalanya aku, Oct 2011)

Monday, March 11, 2013

Dear me, stay strong.


Dear me, myself- Please remember,

Difficulties in life don’t come to destroy
but to help us realize our hidden potential

When we seek something with passion and persistence
it seeks us

We think failure is the end of all hope
but maybe God is rescuing us from a bigger loss in the future
HE has something better

Life is a journey that never stops
no matter how bad things seems to be
always live life and look forward for a better tomorrow

Beautiful life is not just happen
seems easy but it is not
Dear me, stay strong.

p's: Thanks twitter @ihatequotes. Copy  paste dari sana.

Saturday, March 09, 2013

A journey: Utm. Krp. Fbb. SSB. 07/10.

Hari ni diluar kebiasaan, hujung minggu aku disini. Istilah berhujung minggu di Kuantan sangat jarang ada dalam fikiran aku, melainkan terpaksa apabila ada perkara-perkara yang tak boleh nak dielakkan. Untuk separuh hari disini, aku rasa seperti sedang mengulang satu rutin yang sangat aku rindu. Bangun pagi - kemas bilik- basuh baju dengan tangan - keluar kedai tapau makanan - lepak. Rutin hidup kat Kolej Rahman Putra, UTM di hujung minggu. Bezanya hari ni, semua aktiviti tu aku buat seorang diri.

Beberapa tahun yang dulu- Bangun pagi buka pintu bilik luas-luas, sapu, lap habuk, kemas locker dengan meja study. Memandangkan ada roomate tapi macam tak wujud, jadi bilik memang aku conquer. Lepas tu, kalau rajin basuh baju dengan tangan. Kalau malas, kumpul syiling RM2 sumbat je dalam mesin basuh. Dah siap semua kerja, melepak kat bilik Kiah. Kadang-kadang sambil tengok movie, jarang sangat buat assignment. Tengahari, aku-Zura-Kiah keluar tapau makanan untuk lunch. Kadang-kadang Lana dengan Abby join sekali. Tempat pilihan tak jauh, sama ada Cafe Sabina KRP atau Arked Meranti yang sangat meriah tu. Biasanya bilik aku yang jadi pilihan untuk bersantap memandangkan roomate memang tak ada. Lepas makan, isi masa lapang dengan macam-macam aktiviti. Buat assignment, buang masa dengan internet, study, baca novel atau aktiviti paling best, tidur. 

Bilik budak-budak aras bawah pun selalu jadi tempat buang masa. Kadang-kadang dengan Zura dan Kiah, kadang-kadang seorang diri. Kat bilik Yat atau bilik Aja&Jiji, macam-macam cerita daripada isu semasa sampailah gosip orang yang aku tak pernah kenal. Diorang ni juga la yang ajar aku banyak benda, daripada aktiviti berfaedah sampailah yang tak ada faedah. Keluar tengok wayang sampai pukul 4pagi (ampun, sekali tu je), Konon-konon nak jogging sampai balai cerap tapi sebab tak larat, masuk hutan rekreasi. Berkayak kat tasik kecil dalam hutan rekreasi UTM yang memang tak ramai tahu. Masak nasi goreng atau spaghetti guna rice cooker. Konon ber-bbq kat gelanggang bola jaring KRP tengah-tengah malam masa semua orang balik bercuti. Makan pisang goreng dengan air cendol kat Taman U. Bersuka-ria kat Pulau Sentosa, Singapore. Buat bilik macam panggung wayang, sediakan air teh dengan biskut, tutup lampu, rapatkan katil, pasang movie 3 Idiots dan tengok ramai-ramai.

Sehingga ke hari ni aku takkan lupa pada Cool blog. Nasi ayam penyet Pinang. Jaya Jusco Taman U.  Nasi ambang paling sedap bazar ramadhan kat tapak Fakulti Alam Bina. Sanggup ponteng kelas demi J-card day JJ. Cuci mata kat Skudai Parade. Wayang kat U-mall. Dinner Bionite kat Pulai Spring Resort. SUTRA kat Dewan Sultan Ismail. Program Jelajah Kasih PERNIM. Industrial visit Singapore. Join kelab Pemadam. Join kelab Budi Penyayang. Lawatan ke Hospital Tampoi. Sukarelawan bersihkan Zoo Johor. Jadi Fasilitator kem motivasi kat SK Medoi, Segamat. Menang pertandingan esei bulan kemerdekaan walaupun sekadar saguhati. Sir Affendi yang sangat cerewet. Sukarelawan banci untuk bancian Wilayah Pembangunan Iskandar. Karnival keusahawanan yang sangat penat. Berkelah kat pantai Batu Layar. Sampailah malam terakhir sebelum balik, pusing Senibong dan Danga Bay.

2007-2010 adalah kehidupan berasrama yang paling best, tak terikat dengan jadual yang dah diatur macam asrama zaman sekolah. Dikelilingi kawan-kawan yang sangat happening. Jatuh bangun bersama. Bermasam muka tu memang ada, tapi takkan berpanjangan. Kalianlah sahabat yang sudi meminjam telinga untuk mendengar, memberi pendapat bila diperlukan, sama-sama mengingatkan apa yang baik dan apa yang tidak. Masa tu, walau macam mana banyak kerja dengan assignment yang berlambak, tekanannya takkan sama dengan sekarang. Tekanan yang dirasa waktu tu, kita kongsi bersama. Yang berat jadi ringan, yang  susah jadi senang. Apapun kejadian yang berlaku,  tanpa sedar merapatkan lagi hubungan sesama kita. Daripada kes Syakira yang tak dapat dikesan, cerita kali pertama Kiah nak jumpa dengan mak Emi (lagi 2 bulan, dah nak jadi mak mertua Kiah rupanya), sama-sama sakit hati dan bengang dengan Dr. Goh, sampailah aktiviti hari-hari terakhir kita kat UTM.

Mengenali kalian, memang antara cerita terindah sepanjang hidup ni. Kalau boleh, memang nak sangat kembali ke waktu tu. Tapi sedetik masa yang berlalu takkan mampu untuk kita ulangi lagi. Semoga kita semua terus kuat meniti kehidupan. Semoga berbahagia dengan jalan pilihan sekarang. Semoga yang baik-baik sahaja mengiringi perjalanan kita. Semoga persahabatan ini akan terus utuh. Semoga kita dipertemukan kembali suatu hari nanti. Friendship has never ending story. Salam rindu untuk kalian.

p/s: Terima kasih untuk hujung minggu kali ini, sebab bawa aku mengimbau kenangan ni. Kenangan menjalani hidup sebagai warga Universiti Teknologi Malaysia, penghuni Kolej Rahman Putra, pelajar Faculty Biosains & Biokejuruteraan, penuntut BSc (Industrial Biology) -SSB, sepanjang 2007 hingga 2010.

Mendua- Hampir ke situ :)

Saturday, March 02, 2013

Marah ke merajuk?



Memang betul. Kadang-kadang perkara terbaik bila marah ialah jangan fikir, CUBA untuk jangan fikir. Kalau aku, aku diam. Aku tidur. Aku tak memberi respon. Aku mengelak. Aku lari. Aku asingkan diri. Sebab semasa otak tengah serabut, emosi tak stabil, marah yang amat, inilah ketikanya kita takkan kuat. Kalau bersuara tu boleh memburukkan keadaan, maka diam aku mungkin sebaik-baik jalan. Dalam keadaan tertentu, aku tunggu hingga marah hilang. Tapi dalam keadaan lain juga, aku akan diam dan takkan mengalah. Pada aku diam bukan saja untuk kembali mencari kekuatan diri, tapi diam juga adalah protest paling berkesan.

Marah dan merajuk tu pula berbeza. Marah tak semestinya berakhir dengan merajuk, tapi merajuk tu adalah lebih daripada marah. Marah ialah hamburkan semua kata-kata, luahkan rasa tak puas hati, jerit sekuatnya sampai puas. Kadang-kadang selepas marah,orang akan kembali kepada situasi normal sebab dah luahkan apa yang terbuku dihati. Kalau rasa marah tu masih belum hilang lepas meluahkan, barulah terjadinya merajuk. Merajuk pula ialah rasa yang terpendam, yang tak terluah, yang biasanya hanya untuk orang-orang istimewa yang sangat rapat (sebab kita takkan mungkin merajuk dengan stranger kan?). Rajuk aku yang paling dasyat, cuma dua kali (rasanya). Sekali dengan kawan-kawan sebilik di KMPh, dan sekali dengan Zurairah masa semua tengah serabut dengan final year project.

Eh eh, motif tiba-tiba bercerita pasal marah? Entry ni sebenarnya khas untuk seorang sahabat yang tengah merajuk. Jangan risau, sebab aku akan jadi guru kamu yang paling kejam macam mana nak buat dan bereaksi bila merajuk :) Just ignore, leave a mark to that heart, stand with your feeling and make that person know the meaning of understanding and appreciating.  Don't worry, I'm your teacher. *grin*

Bila kita merajuk dengan orang, maknanya orang tu special pada kita. Bila merajuk tu ekstrem, maknanya  orang tu saaaangat special pada kita. Jadi kepada Zeqt, Ainun, Tiehah, Zura, dan sesiapa saja  insan terpilih yang pernah aku merajuk, kalian insan istimewa untuk aku. Tapi awas , jangan sampai rajuk tu memakan diri merosakkan hubungan. Merajuk juga ada hadnya. Hurt is the accumulation of thousands angry. Trust me :)

p/s: Selamat datang March! Bulan 3 dah? aduiii..tak tahu nak rasa apa.=p
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...